Translate This Blog - 翻译此博客

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Pendiri Microsoft Bill Gates mengatakan bahwa ini adalah kehormatan besar baginya untuk terpilih menjadi Akademi Teknik China, dan dia akan memanfaatkan kesempatan untuk berkomunikasi dengan para akademisi China untuk memperbaiki dunia.

Miliarder dan filantropis AS berusia 63 tahun itu membuat ucapan tersebut dalam sebuah wawancara online dengan media China awal bulan ini sebelum Bill dan istrinya Melinda mengeluarkan surat tahunan 2018 mereka, yang berjudul "10 Pertanyaan Terberat yang Kami Minta".

Pertanyaannya berkisar dari pendidikan hingga nilai mereka, populasi Afrika, kebijakan bantuan luar negeri Trump dan perubahan iklim.

Pada bulan Desember, Gates menjadi anggota asing yang terpilih dari think tank ilmiah China. Dia adalah ketua TerraPower, sebuah perusahaan perancang reaktor nuklir yang dia kembangkan pada tahun 2008.

Untuk membantu mengurangi gas rumah kaca, perusahaan tersebut telah bekerja sama dengan China dalam teknologi tenaga nuklir generasi keempat, yang didukung para pendukungnya sebagai lebih aman dan bersih.

Pada bulan Oktober, TerraPower menandatangani usaha patungan dengan China National Nuclear Corporation untuk bekerja sama dalam menyelesaikan desain Traveling Wave Reactor dan mengkomersilkan teknologi nuklir bersih, opsi baru untuk energi nuklir sipil yang dirancang untuk mengatasi keamanan, lingkungan dan biaya.

"Ini adalah barang sektor swasta. Pasar bisa bekerja karena pasar energi sangat besar," katanya saat wawancara.

Dia juga menyadari bahwa petani miskin adalah yang paling rentan terhadap perubahan iklim. Karena inisiatif inovasi energi tidak dapat bekerja cukup cepat untuk membantu mereka, "Yayasan Bill and Melinda Gates memutuskan untuk membantu mendidik para petani, untuk membantu pemetaan tanah, bibit, pemupukan yang lebih baik - metode yang dapat memberi dampak dramatis dan instan pada petani miskin ", tambahnya.

Mengenai perang melawan penyakit dan kemiskinan di seluruh dunia, Gates juga meyakinkan kemitraan yayasannya dengan China di bidang penelitian dan pengembangan untuk penemuan obat kesehatan global baru.

Yayasan tersebut sekarang memiliki sebuah institut di Beijing, yang sedang mengembangkan obat baru untuk menyembuhkan tuberkulosis, satu dari 10 penyebab kematian di seluruh dunia, katanya.

Ada banyak peluang di sini karena kekuatan ilmiah China tumbuh, baik dalam penelitian dasar maupun pada tingkat investasi, Gates menambahkan.

Khususnya, dia menyarankan agar pemerintah China memasukkan beberapa upaya perbaikan kesehatan di Belt and Road Initiative.

"China pasti mendengarkan kebutuhan negara lain," katanya. "Kami berharap China akan terlibat dalam eliminasi malaria di sejumlah negara, dan jika itu sesuai dengan pesan yang menggembirakan di seputar Belt and Road, dan China memilih untuk melakukan itu, itu akan menjadi salah satu cara untuk melakukannya.

"Membantu petani miskin memiliki lebih banyak output atau menyelamatkan nyawa anak-anak didasarkan pada kesepakatan universal dan China juga memiliki banyak hal untuk dibawa ke penyebabnya."

Untuk memperbaiki kontribusi China terhadap kesehatan global, dia mendesak agar peraturan obat-obatan yang lebih baik di negara tersebut memberi wewenang dan mengkomersilkan inovasi medis secara lebih efisien.

"memperbaiki peraturan akan sangat dramatis baik di dalam negeri maupun di luar negeri, baik di bidang komersial maupun filantropi," katanya.

Saat ini, inovasi medis yang terjadi di China perlu melalui pemeriksaan yang kompleks dan lebih lama, katanya.

0 Comments:

Post a Comment



Others Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...