Translate This Blog - 翻译此博客

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Pasukan udara dari Tentara Pembebasan rakyat (PLA) melakukan latihan terjun payung dengan menggunakan pesawat angkut IL-76..







Perdana Menteri China Li Keqiang tiba di Bogota, ibukota Kolombia, untuk memulai kunjungan resmi ke negara. Ini adalah kunjungan pertama ke negara Amerika Latin oleh PM China dalam 30 tahun.



Perdana Menteri China Li Keqiang berkunjung ke  "Sugar Loaf Mountain" dengan menaiki feri di Rio de Janeiro, Kapal feri itu dibuat di China dan dinamai salah satu atraksi wisata terbesar Rio dan memiliki kapasitas 2.000 penumpang. Li mengatakan ini meiwakili prestasi lain dalam kerjasama antara China dan Brasil pada kapasitas produksi dan manufaktur..






Kunjungan Perdana Menteri India Modi baru-baru ini ke China telah menarik perhatian dunia. Setiap jabat tangan antara pemimpin kedua negara besar di Asia selalu menambah dorongan segar untuk cerita kenaikan Asia pada abad ke-21. Tetapi juga meninggalkan orang-orang yang berpegang teguh pada "konfrontasi China-India " .

Sebuah artikel berjudul "India vs China: lawan ketidakpercayaan" yang diterbitkan pada 14 Mei di surat kabar mingguan Jerman Die Zeit, mengangkat tiga pertanyaan: Siapa yang lebih kuat? Di negara mana yang orang menikmati kehidupan yang lebih baik? Masa depan adalah milik siapa? Pembaca mungkin dengan mudah melemparkan pikiran mereka kembali ke headline sensasional "China dan India: Contest of the Century" yang diterbitkan dalam The Economist pada tanggal 19 April 2010.

Untuk dua negara Asia dengan sejarah pertukaran yang panjang, lima tahun adalah waktu yang singkat. Tetapi bahkan dalam waktu singkat lima tahun, laju kerjasama Sino-India telah jauh melampaui pemahaman media Barat yang masih terjebak dalam "era konfrontasi ".

Pada tahun 2010, perdagangan bilateral antara kedua negara sebesar hanya 56 miliar dolar AS, sedangkan pada tahun 2014 angka melebihi 70 miliar. Sebanyak 24 dokumen kerjasama telah ditandatangani selama kunjungan Modi. yang  mencakup dari kereta api, pertambangan, aerospace, dan pendidikan, yang menunjukkan bahwa sifat serba kerjasama antara kedua negara bergerak maju.

Jelas, orang-orang yang mendasarkan pemikiran mereka pada logika tua untuk menilai hubungan China-India, dan mereka yang ingin hadir India sebagai kekuatan untuk melawan pengaruh geopolitik China, tidak akan menikmati pemandangan melihat naga dengan gajah menari.

Jadi peramalan Sino-India di masa depan melalui "rumus konversi" mungkin membuat kita lebih dekat dengan kenyataan.

Menurut reporter Eropa, perdagangan bilateral antara Jerman dan Perancis pada tahun 2014 adalah tiga kali lipat dari China dan India, sedangkan populasi gabungan yang terakhir adalah 17 kali dari Jerman dan Perancis. Selain itu, di antara lebih dari 100 juta wisatawan China yang keluar negeri hanya 1 persen pergi ke India. Angka-angka ini, memang, dapat digunakan untuk menggambarkan "jarak" yang ada antara China dan India, tetapi juga menunjukkan ada ruang besar untuk mengembangkan kerja sama bilateral.

Dari pandangan sejarah, China dan India peluang untuk mewujudkan peremajaan nasional dan terdapat  potensi besar dan kondisi untuk lompatan maju dalam hubungan bilateral. Untungnya, kedua belah pihak telah mencapai konsensus penting untuk memajukan kemitraan strategis dan membangun hubungan lebih dekat.

Kedua pemimpin membayangkan bahwa China dan India akan mengintegrasikan strategi pembangunan masa depan mereka dan mencapai saling melengkapi dan saling membantu di tingkat yang lebih tinggi antara kedua negara, yang juga akan memungkinkan China dan India terus menjadi mesin penting di balik pertumbuhan ekonomi regional dan global.

Ekonomi gabungan dari China dan India telah melampaui $ 12000000000000. Diperkirakan bahwa pertumbuhan kedua negara di masa depan akan mencapai atau melebihi 7 persen. Sementara itu, penduduk kedua negara menyumbang 40 persen dari total penduduk dunia. Setiap kali dua tetangga mencapai integrasi dalam bidang ekonomi atau dalam industri apapun, itu akan menciptakan pasar belum pernah terjadi sebelumnya dan rantai nilai menguntungkan kedua negara.

Ada kompetisi dan ada perbedaan antara China dan India, tetapi ada kerjasama yang lebih menguntungkan. Memperluas kerjasama adalah pilihan rasional untuk keduanya. Mereka yang menikmati mentalitas persaingan harus mencari realitas.



Kapal penelitian oseanografi  dari Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLAN), pada misi pelayaran global, tiba di pelabuhan Salvador, untuk kunjungan persahabatan selama lima hari ke Republik Federal Brazil.

Selama berada di Salvador, kapal penelitian oseanografi angkatan laut China akan menerima kunjungan masyarakat, dan kegiatan pertukaran akademik dan budaya lainnya dengan klub Brasil

;;

Others Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...