Translate This Blog - 翻译此博客

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Senjata Laser China


Tidak hanya militer China maju pesat di bidang teknologi anti-satelit, anti-rudal senjata laser, tetapi teknologi yang sama dengan atau melampaui US senjata laser kemampuan sedang dalam pengembangan, sumber-sumber informasi telah memberitahu WorldNetDaily.

Menurut Mark Stokes, seorang penulis militer mengkhususkan diri dalam pengembangan senjata China, upaya Beijing untuk memanfaatkan teknologi laser senjata dimulai pada 1960-an, di bawah program yang disebut Proyek 640-3, disetujui oleh Ketua Mao Zedong. Orang China, katanya, berganti nama proyek, "Program 863" pada tahun 1979, setelah seorang peneliti China bernama Sun Wanlin meyakinkan Komisi Militer Pusat "untuk mempertahankan kecepatan dan bahkan meningkatkan prioritas pengembangan laser" pada 1979.

Hari ini, upaya Beijing untuk mengembangkan teknologi laser mencakup lebih dari "10.000 personel - termasuk 3.000 insinyur di 300 organisasi penelitian ilmiah - dengan hampir 40 persen dari China Laser penelitian dan pengembangan (R & D) yang ditujukan untuk aplikasi militer," tulis Stokes dalam sebuah makalah analisis disediakan untuk WorldNetDaily.

China "DEW (Sutradara Senjata Energi) penelitian (merupakan) bagian dari kelas yang lebih besar dari senjata dikenal oleh Cina sebagai 'senjata konsep baru" (xin gainian Wuqi), yang meliputi laser daya tinggi, microwave daya tinggi, railguns, senjata kumparan, (dan) partikel sinar senjata, "kata Stokes. "Kedua organisasi paling penting yang terlibat dalam R & D DEW adalah Akademi Ilmu Pengetahuan Cina dan Komisi Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri untuk Pertahanan Nasional (COSTIND)."

Untuk menggarisbawahi fiksasi Beijing dengan persenjataan laser, Hong Kong 15 November Standar melaporkan bahwa China telah mengembangkan laser berbasis anti-rudal, anti-sistem satelit.

"Sistem China tunas sinar laser yang menghancurkan [sistem bimbingan] dan menyebabkan proyektil untuk jatuh ke tanah," kata kertas.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa Beijing telah "melakukan tes teknologi baru sejak Agustus 1999," dan mengatakan sistem itu "mirip dengan teknologi sistem pertahanan laser yang dikembangkan oleh Angkatan Udara AS."

Rick Fischer, seorang ahli hardware kongres militer China, mengatakan kepada WorldNetDaily bahwa foto-foto terbaru dari China tank tempur utama yang diambil selama parade militer digelar di perayaan ulang tahun ke-50 China Komunisme pada Oktober menunjukkan "apa yang digambarkan sebagai perangkat fotolistrik yang mungkin telah tanah setara berbasis laser "dari sistem ASAT yang sama.

Fischer mengatakan Amerika Serikat saat ini sedang mengembangkan senjata serupa, dimana "laser berbasis darat akan mampu menghasilkan 'menyilaukan'" cukup kuat untuk mengetuk sebuah rudal masuk tentu saja. "

Namun, ia mengingatkan, "orang China mungkin telah mengalahkan kami untuk punch," meskipun ia mengatakan upaya untuk mengklasifikasikan peralatan pertempuran tangki baru sebagai "pasti teknologi laser" tidak meyakinkan.

Pada awal 1997, Angkatan Darat melaporkan berhasil menguji-tembak laser berbasis darat yang disebut MIRCL di Air Force mengorbit MSTI-3 penelitian satelit saat melewati Angkatan Darat White Sands, New Mexico, fasilitas uji. Menurut satu laporan yang diterbitkan, "memukul Dua ledakan dari laser kimia array sensor pada kerajinan MSTI-3." Perusahaan AS Boeing dan TRW juga mengembangkan sistem pertahanan laser yang udara, dilengkapi dengan model kargo pesawat 747, yang akan mampu menargetkan ICBM masuk dan lainnya rudal jarak menengah, baik menghancurkan mereka atau membuat mereka tidak mampu.

Para pejabat AS meremehkan hasil tes laser Angkatan Darat, hanya mengatakan bahwa mereka "percobaan penelitian, bukan langkah menuju senjata ruang angkasa."

Tapi karena surat kabar Hong Kong, para pejabat dan ahli di Amerika Serikat telah mulai untuk memeriksa kembali masalah teknologi laser militer China, yang sekarang mungkin bahkan lebih maju dari perkembangan pertama kali terungkap oleh Komite Cox.

Menurut laporan Cox, Beijing telah berhasil memperoleh teknologi laser sensitif memungkinkan mereka untuk menguji senjata nuklir miniatur dan untuk membantu angkatan laut China di lokasi sulit menemukan kapal selam nuklir AS.

Dokumen unclassified disediakan untuk WorldNetDaily juga menyediakan informasi teknis rinci tentang desain baru sutradara China untuk sinar bertenaga tinggi senjata laser - khususnya yang dirancang untuk akhirnya "misi anti-satelit," anti-rudal aplikasi dan untuk membutakan kombatan di lapangan. Stokes mengatakan China terutama tertarik pada pengembangan "laser elektron bebas" senjata, "karena mereka memiliki sejumlah keuntungan, termasuk panjang gelombang disesuaikan dan bandwidth dan berbagai potensi mereka 5.000 kilometer."

Menurut dokumen, Li Hui, Direktur Institut Beijing Peralatan Penginderaan Jauh, seorang pengembang presisi optik dan sistem panduan photoelectronic untuk permukaan-ke-udara rudal, "telah mengutip teknologi laser sebagai sarana hanya efektif untuk melawan rudal jelajah."

Hui telah "mendorong percepatan pembangunan senjata laser," kata dokumen, sementara menekankan bahwa "anti-rudal laser yang senjata" yang telah dikembangkan oleh China "memanfaatkan ... teknologi tinggi energi laser paling matang, deuterium-fluorida (DF ) kimia laser. "

"Pernyataan Li Hui advokasi berbasis darat senjata laser untuk digunakan terhadap rudal bukanlah yang pertama oleh seorang pengembang senjata China," kata dokumen. "Penelitian 1028 Institute (RI) Departemen Industri Informasi, pengembang China utama sistem pertahanan udara terpadu, telah menganalisis penggunaan laser dalam perang masa depan. Menggunakan tersebut meliputi kemacetan aktif elektro-optik, kombatan membutakan dan sensor merusak, menyebabkan senjata dipandu laser untuk menyimpang dari target sejati mereka, dan penghancuran target. "

Analisis 1028 itu, kata koran, "menyimpulkan dengan pernyataan," Penampilan senjata laser akan memiliki dampak yang signifikan terhadap perang modern. Di medan elektronik hari ini, adalah wajar untuk sistem defensif untuk menggunakan energi rendah senjata laser untuk merusak peralatan elektronik musuh. Ketika laser energi tinggi yang secara langsung dapat menghancurkan tank, pesawat dan kapal mengembangkan dan dewasa, mereka akan menjadi senjata ofensif yang hebat. '"

Penelitian Stokes 'mendukung kesimpulan Komite Cox tentang niat China untuk membangun berbagai teknologi tinggi senjata laser. Meskipun ia mengatakan "tidak ada bukti atau indikasi yang kuat bahwa pengembangan" senjata tersebut "berada dalam tahap yang lebih maju di China daripada di AS," catatan dia yang Pembebasan Rakyat China Tentara "adalah menempatkan penekanan lebih besar pada laser dan militer potensi mereka aplikasi. "

"Akademi Ilmu Pengetahuan Militer, terkemuka PLA think-tank pada perang masa depan," kata Stokes, "percaya laser akan menjadi aspek integral dari perang abad ke-21."

Charles Smith, staf WorldNetDaily penulis dan pendiri softwar, menulis? 26 Januari yang baru sistem laser China tidak hanya cepat maju, tetapi mereka menggabungkan teknologi microchip yang diperoleh melalui ekspor dari AS

"Pemerintahan Clinton mengizinkan ekspor canggih radiasi-mengeras teknologi microchip, komponen elektronik penting untuk satelit militer dan senjata nuklir, ke Rusia dan China," tulis Smith. Teknologi ini memungkinkan China untuk membangun pertahanan udara sistem laser cukup kuat untuk memberikan "... diperkirakan 10.000 watt daya output pada target hingga 500 mil jauhnya." Kata Smith China sedang mempersiapkan untuk menyebarkan "yang bahkan lebih kuat berbasis darat laser dengan tahun 2000. "

Pentagon menolak memberikan komentar pada saat ini Cina pengembangan senjata laser yang, tetapi kebanyakan ahli yang berbicara dengan WorldNetDaily percaya Cina telah memperoleh teknologi laser canggih dari berbagai sumber. Mereka juga percaya Beijing terlibat dalam rencana berkelanjutan untuk "mendapatkan" senjata laser teknologi baru baik dengan memproduksi mereka dalam negeri, membeli mereka atau melalui spionase.

William Triplett II, rekan-penulis buku terlaris spionase Cina, "Tahun Tikus," dan sebuah buku baru merinci kekuatan militer Cina disebut "Red Dragon Rising," kata dia percaya Beijing mungkin telah mencuri beberapa ASAT AS dan teknologi laser, namun menunjukkan bahwa pada akhirnya yang mungkin membuktikan menjadi bagian kecil dari proses perkembangan mereka.

"Saat ini Cina di kursi kucing-burung," katanya. "Mereka memiliki lubang pada kemampuan mereka, tetapi mereka memiliki akses ke cutting-edge teknologi militer dari kedua Rusia dan Amerika Serikat Apa yang mereka tidak bisa mendapatkan dari kami mereka telah membeli dari Moskow."

Triplett mengatakan bahwa sementara China menggunakan teknologi laser adalah "maju," adalah ASAT Beijing dan anti-rudal persenjataan laser yang "belum sama" dengan kemampuan Amerika.

"Sejauh mana spionase" terlibat dengan akuisisi Cina teknologi laser "benar-benar tidak jelas," kata Fischer. "Kita bisa berasumsi dengan tingkat kepastian yang tinggi bahwa Beijing sedang mencari teknologi laser Rusia, tetapi mereka sendiri telah mengabdikan sumber daya besar" untuk penelitian dan pengembangan persenjataan laser, katanya.

Stokes menambahkan, "analis China melihat senjata energi diarahkan sebagai penting untuk pertahanan udara China dan upaya counterspace. DEW juga mencerminkan upaya diversifikasi industri senjata nuklir China. "

0 Comments:

Post a Comment



Others Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...