Translate This Blog - 翻译此博客

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Bagi Muftah, seorang mahasiswa kedokteran di kota Addis Ababa Ethopia, pergi ke sekolah membutuhkan banyak waktu dan uang, karena kemacetan lalu lintas merupakan bagian integral dari kota yang macet ini.

Sekarang dibutuhkan lebih sedikit waktu untuk mencapai sekolahnya dengan rel ringan buatan China, dan itu juga merupakan perjalanan yang lebih menyenangkan. Seperti yang dijelaskan Muftah, “Kabin kereta api bersih dan nyaman. Saya terkadang membaca buku di kereta. ”

Jalur kereta api sepanjang 34,25 km, dengan 39 stasiun di seluruh kota, dibangun oleh China Railway Engineering Corporation, yang saat ini mengoperasikan rel bersama dengan Grup Metro Shenzhen, perusahaan China lainnya.

Kereta api mengangkut sekitar 129 juta penumpang antara 2015 ketika dibuka untuk lalu lintas hingga akhir Mei 2018. Ini telah mengurangi biaya perjalanan dari 2 hingga 6 ETB ($ 0,07 ke 0,14) untuk tiket satu arah, yang jauh lebih rendah daripada naik taksi atau bahkan bus.

“Kereta api telah menjadi kartu nama Ethiopia. Ketepatan waktu, keamanan, kecepatan dan kenyamanannya telah menjadikannya pilihan pertama bagi warga Addis Ababa. Selain mengurangi beban lalu lintas, kereta api juga telah meningkatkan fungsi kota, kata Menteri Transportasi Etiopia Workneh Gebeyehu.

Kereta api juga merupakan simbol persahabatan. Kedua perusahaan China telah menciptakan sistem yang lengkap untuk operasi dan manajemen kereta api serta mentransfer teknik dan pengetahuan ke pihak Etiopia sesuai dengan kontrak. Misalnya, karyawan lokal sekarang telah dilatih untuk melakukan sebagian besar pekerjaan mengemudi.

Pihak China sejauh ini telah mengadakan 16 sesi pelatihan tentang pembangunan institusi, 19 putaran pelatihan teknik rel ringan, menyusun lebih dari 200 buku teks pendukung dan meluncurkan sistem pelatihan untuk perusahaan kereta api.

Di bawah pelatihan, 791 mahasiswa Ethiopia telah memperoleh sertifikat kualifikasi kerja.

Seorang karyawan Ethiopia mengatakan bahwa ia telah belajar banyak dari rekan-rekan kerjanya di China, seperti bagaimana mengendarai kereta api dengan aman, dan mereka juga membangun persahabatan dan pengertian yang mendalam saat bekerja bersama.

Kereta api telah mengubah pandangan pembangunan kota, kata Wang Wei, general manager dari Shenzhen Metro Group. Sebelum rel dibuka, kehidupan malam kota itu berakhir sekitar jam 8 malam, tetapi karena rel sekarang buka sampai jam 10 malam, toko-toko dan restoran telah memperpanjang jam buka mereka.

0 Comments:

Post a Comment



Others Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...