Translate This Blog - 翻译此博客

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

China dan Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan memulai konsultasi mengenai Pedoman Perilaku di Laut China Selatan pada awal Maret, menurut sebuah pertemuan konsultatif antara China dan Filipina.

Wakil Menteri Luar Negeri China Kong Xuanyou dan Wakil Urusan Luar Negeri Filipina Enrique Manalo mengadakan pertemuan kedua Mekanisme Konsultasi Bilateral tentang Laut China Selatan (BCM) di Manila

"Dengan tujuan untuk menjaga dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas di kawasan ini, kedua belah pihak membahas cara untuk mengelola dan mencegah insiden di laut, mempromosikan dialog dan kerja sama mengenai masalah maritim, dan meningkatkan rasa percaya dan kepercayaan," kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah Pertemuan itu, menambahkan bahwa mereka "mengadakan pertemuan positif, bermanfaat dan produktif."

Kelompok kerja teknis mengidentifikasi sejumlah kemungkinan prakarsa kerjasama yang dapat dieksplorasi di masa depan, dengan kedua belah pihak menegaskan kembali bahwa masalah maritim yang kontroversial bukanlah jumlah total hubungan China-Filipina.

Kedua belah pihak menegaskan kembali pentingnya menjaga dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas, kebebasan navigasi dan overflight di atas Laut China Selatan, kebebasan perdagangan internasional dan penggunaan damai laut lainnya, menangani perselisihan teritorial dan yurisdiksi dengan cara damai, tanpa beralih ke ancaman atau penggunaan kekerasan, melalui konsultasi dan perundingan yang bersahabat oleh negara-negara berdaulat yang secara langsung terlibat, sesuai dengan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara universal, termasuk Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan UNCLOS 1982, "kata pernyataan tersebut.

UNCLOS mengacu pada Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut.

Dikatakan kedua belah pihak juga sepakat untuk melanjutkan diskusi mengenai langkah-langkah membangun kepercayaan untuk meningkatkan kepercayaan, dan menahan diri dalam melakukan aktivitas di Laut China Selatan yang akan mempersulit atau meningkatkan perselisihan dan mempengaruhi perdamaian dan stabilitas.

"Ada diskusi intensif mengenai inisiatif bersama yang saling menguntungkan dan konsensus mengenai pembentukan kelompok kerja teknis di bidang perikanan, minyak dan gas, penelitian ilmiah kelautan dan perlindungan lingkungan laut, dan keamanan politik, dalam kerangka BCM," kata.

Kedua belah pihak menyoroti pentingnya BCM sebagai mekanisme konsultasi yang akan terus berkontribusi terhadap pertumbuhan hubungan bilateral yang stabil.

Berangkat dari diskusi selama pertemuan perdana BCM pada Mei 2017 di kota Guiyang, China barat daya, dikatakan bahwa kedua belah pihak memiliki pandangan yang jujur ​​dan ramah mengenai isu-isu yang menjadi perhatian di Laut China Selatan selama pertemuan tersebut.

Kedua belah pihak "memiliki pertukaran pandangan yang produktif mengenai cara untuk memperkuat kerjasama di bidang-bidang seperti perlindungan lingkungan laut, perikanan, penelitian ilmiah kelautan, dan minyak dan gas bumi, tanpa mengurangi posisi masing-masing pada kedaulatan, hak kedaulatan, dan yurisdiksi."

Pertemuan ketiga BCM akan diadakan di China pada paruh kedua tahun 2018.

0 Comments:

Post a Comment



Others Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...